Friday, August 05, 2011

Saat Azan Berkumandang.

Allahuakbar, Allahuakbar......
Laungan azan sayup-sayup kedengaran. Waktu Maghrib telah pun masuk dan saat ini, para manusia, dengan gelojoh menghabiskan segala juadah yang terhidang diatas meja. Aku? Seperti yang lain. Gelojoh. Menghirup air tembikai, membasah tekak yang kering bak gurun sahara.Memenuhi sebahagian perut, ku capai kebab ayam itu.


Seorang diri menjalani ibadah puasa. Sahur seorang diri. Buka puasa seorang diri.

Dan kepala aku, berkecamuk, berserabut. Tiada masalah keluarga untuk difikirkan. Sekadar teringat akan keluarga. Kesal menyelimuti tubuh. Tulang 4 kerat dikerah. Hasil dilihat buat seketika sahaja. Benar!

Belum sempatku habiskan semua, seseorang telah mengambilnya. terima kasih PENCURI.

"Sabar jela Tuhan gantikan dengan lebih baik"

Kak. Terima kasih. Sesungguhnya Tuhan itu Maha Adil. Tuhan telah menggantikannya dengan sebuah keinsafan.

Hilang duit beberapa ratus telah membuatkan aku sedar yang aku telah meng'hilang'kan duit kedua ibu bapaku berjuta-juta dengan sesuatu yang sia-sia. 20 tahun sudah, namun tiada apa yang boleh dibanggakan.Gagal.

Sesungguhnya Tuhan itu Maha Adil. Ujian dan dugaan membuatkan aku ingat pada mereka. Terima kasih Tuhan!

1 comment:

el-burn insane said...

mungkin kegagalan yang dialami di musim skang ni adalah satu ujian .
iALLAH , tuhan akan berikan pelangi-Nya di musim depan .
sape tahu ketentuan-Nya . wallahualam :)