Friday, December 30, 2011

Catatan #2

Atas-atasan,
Bawah-bawahan,
Atasan turun kebawahan.

Sepak-sepakan
Suap-suapan.
Dari atas turun kebawah.

Juta-jutaan,
Ribu-ribuan,
Atas dan bawah sama tak serupa.

Yang atas dijatuhkan,
Yang bawah diangkat dijulang,
Kuasa kami, tangan pengundi.

Lagak bawahan di puncak atasan,
Sama dan serupa.
Dijulang, diangkat, disembah,

Sepak-sepakan,
Suap- suapan,
Pegangan sibawahan diusung arus permodenan.

Ungkapan lama ditinggalkan,
Ungkapan baru dijulang,
Dilapik secebis keangkuhan,
Fenomena lama berulang,


Sepak-sepakan
Suap-suapan.
Juta-jutaan,
Ribu-ribuan,
Atas dan bawah sama tak serupa.

Kau Bangsat!

Wednesday, December 21, 2011

Catatan #1

Andai mana, kita tiada mereka,
Gadis cantik bergelar kekasih,
Jejaka tampan bergelar buah hati,
Kawan disaat senang,
Teman disaat sukar.

Andai mana, kita bersendiri,
Tiada chandelier agung,
Tanah lapang untuk terbang,
Katil empuk untuk berehat,
Bunyian nyaman keduniaan,
Tiada bersama.

Andai mana, terikat, diikat, dijerut.
Meronta bisu,
Menjerit, Menangis,
Bersendiri, tiada siapa disisi.

Andai mana, terputus sudah,
Hubungan kita, kawan, lawan, teman, kekasih, sahabat,
Tiada sms, MMS, BBM,
Aku tinggalkan buat semua diatas sana,
Namun tidak bagi doa yang kau kirimkan.

Andai mana, jasad dan roh sudah tidak bersama.
Selamat Tinggal.




OST :



Afgan - PadaMu Aku Bersujud
Opick - Bersujud Kepada Allah
Opick - Kembali Kepada Allah



P/S - Ini catatan pertama, kedua menyusul tiba, ketiga bakal datang. dan aku tiada tajuk untuk ini, cukup sekadar tajuk koleksi Catatan. Durasi masa penulisan Catatan, disaat menjelang final. jiwa berkecamuk. kita lihat berapa banyak perkara aku mampu catatkan. Luahan jiwa lemah.

Monday, November 28, 2011

Andai Mana

Andai mana aku punya AKAL, berKEMAMPUAN mencari HARTA.
Aku dijulang, diangkat tinggi melangit, dipuja.


Andai mana aku tidak punya akal.
Aku diherdik, dihina, dicaci.

Andai mana aku tidak punya kemampuan.
Aku diherdik, dihina, dicaci.

Andai mana aku tidak punya harta.
Aku diherdik, dihina, dicaci.

Mana pergi kamu?
Menjulang aku, mengangkat aku, memuja aku dahulu?
Mana hilang kata-kata manis itu?



P/S - Ini lumrah kehidupan kawan. Mana mungkin 1000 pengikut akan tetap bersama susah senang. Beruntung kalau dapat seorang.

Sunday, November 27, 2011

Sekadar Picisan

Andai aku, muncul disitu,
Bukan sebagai yang utama,
Sekadar penyeri, BUKAN, sekadar sampingan.
Berseri belum tentu.

Dan aku, masih disitu,
Bukan untuk menjadi yang pertama,
Sekadar penghibur, BUKAN, sekadar bersama-sama terhibur,
Penghibur jauh sekali.

Kemudian aku, berlalu dari situ,
Tinggalkanmu bersama-sama mereka,
Kususun perlahan satu demi satu, telapak kaki berlalu,
Semoga kau BAHAGIA.
Yang terbaik hanya untukmu.


P/S - Sekadar tulisan 10 minit terluang.

Saturday, November 12, 2011

11/11/11

nice date huh?
lets get married.

in memories of 11/11



We will not bend or fail until the blood of every last Jew from the youngest child to the oldest elder is spilt to redeem our land!
-Yasser Arafat-

in memories of Yasser Arafat (24/08/29 – 11/11/04)
Nobel Peace Prize 1994

Sunday, October 30, 2011

Mana Hilang?

Mana hilang?
rasa hormat.

Mana hilang?
rasa sayang.

Mana hilang?
Mana pergi?

Jangan ditanya si anak kecil yang baru mula belajar berdiri.
Jangan ditanya si buta yang hidup dibawah tangga.

Dongak kedepan.
Pandang tepat kedepan.
Tanya beliau.
Jangan disoal kemana dia hilang.
Tanyalah, mengapa semua itu hilang.
Dan sianak kecil tak mampu menjawabnya.
Yang punya jawapan tepat, hanya satu.
Beliau dibalik sana,
Dibalik cermin itu.
Kita.

Saturday, October 22, 2011

Unwrapping An Explosion

Aku tinggalkan ini, untuk itu.
Gagal.

Aku mencuba lagi.
Masih suram dan kelam.

papepon kita layan explosion in the sky dlu mlm nie. baru dpt album hoi~ hahaha...

Thursday, October 06, 2011

Tumpang.Menumpang.Ditumpang

tubuh kecil, terkapai-kapai.
takkan ku duga sebesar ini, sebuah kehidupan.
tak terduga seluas ini, alam kehidupan.

siapa bisa?
lahir dan terus berdiri?
mana mungkin!
jangan diduga lautan luas, kelak maut ditelan ombak.
mana mungkin mampu aku hidup tanpa bantuan mu.

sokong lah aku,
dokong lah aku,
bantu lah aku.
agar dapatku hidup bersamamu.

aku sekadar anak kecil yang hidup menumpang.



Monday, October 03, 2011

Asmara Dunia



jangan dihirau,
jangan dirisau,

kita masih bersama.
perbedaan itu jelas namun kita punya,
sama rasa.
sama jiwa.

jangan dihirau
jangan dirisau,

biarkan saja,
biarkan mereka,
tinggalkan saja,
tinggalkan mereka.

biarkan si becok dengan tempayan nya.
kita punya dunia kita.
hanya kita berdua.

Berasmara Bersama





Aku dan kau.
Aku jiwa kamu,
kamu jiwa aku,
Bersama senantiasa.

Disaat luka,
gembira.
kita masih bersama,
menari,
menangis,

yang tinggal hanya kita berdua.
Berasmara Bersama.

Wednesday, September 28, 2011

Himpunan Nama-nama

Buat sekian lamanya, tajuk entri bukan terbit dari kepala aku sendiri.
Atas niat membantu kawan aku yang sedang serabut dan kusut barangkali, aku bagi suggestion nama yang indah.haha

Nama - Nurdini Alya.
Maksud - Nur : Cahaya
                Dini : Seri Agama
                Alya : Ketinggian.


Nah! ko gabung la sendiri. tgk ape maksud die. hehe
aku harap aku dapat membantu ko wahai anisa. hehe


ni gambar time raya aritu.

Monday, September 26, 2011

Selamat Tinggal Bumi.

Kudongak langit. hitam. Yang tinggal hanya bintikan bintang-bintang sepi. Ku cari sang mentari besar. Tiada. hanya mampu memantulkan cahaya kearah bulan.

Ku lihat bawah. Masih berpijak dibumi. Dan hari esok?  Mana aku agaknya? Ditelan bumi? Barangkali. Terbang diawangan? Mana  mungkin aku bisa terbang. Aku bukan garuda yang punya sayap.

Sampai bila?
Sampai bila harus dikenang perkara semalam?
Sampai bila harus begini?

Sampai bumi hancur?
Selamat tinggal bumi.
Andai dikau hancur 2012. Akan ku terbang tinggi membelah langit hitam itu.
Terbang tinggi. Tinggi dan terus tinggi. Kerna aku punya solusi, andai bumi ini hancur pada 2012.
Akan ku hidup dimuka planet baru barangkali. sesiapa berminat? boleh join sini.


ayuh kita join sama-sama. hahaha


Hahaha. gelak guling-guling aku baca andai bumi ranap 2012, ada penerbangan terbang jauh membelah awan tinggi, menuju ke dunia baru. murah dan berpatutan. Serendah $24.49
Maafkan aku. Ini sungguh BODOH!



Monday, September 19, 2011

Bulan Terang Bulat

Sebatang Winston dicucuh. Disedut sedalam-dalam yang mungkin. Ku dongak melangit. Bulan itu, senantiasa bulat dan bersinar terang. 50 tahun telah berlalu, hidup ku masih seperti dulu. Ditemani bunyi-bunyian alam. Mendayu syahdu.

Disaat lembaran kain koyak itu berkibaran. Mataku berkaca. Jernihan kaca turun membasahi pipiku yang berkedut ini. Bulan terang membulat menjadi saksi. Sang rembulan hanya mampu melihat dari atas sana. Sedih dan sebak. Perjuangan mereka kembali dipersoal. Siapa mereka?. Dan 54 tahun berlalu, erti kemerdekaan itu hanyalah sebutan semata-mata dan bukannya ditanam pada jiwa. 83 Bulan terang bulat menjadi saksi kekesalan diri ini disaat Jalur Gemilang carik berkibaran ditiup angin, rapuh.



Sekian lama aku tinggalkan laman ini. Bukan berhenti, cuma sedikit busy. Banyak tulisan-tulisan kosongku sudah hilang. hilang pabila harddisk ku rosak. aduh!



Tulisan kali ini sedikit terbatas dan tiada motif. Dek kerna limitasi 100 patah perkataan. hehehe. Tajuk - Bulan Terang Bulat. Seorang sahabat aku, Neesa  juga ada tulis sesuatu bertajuk Bulan Terang Bulat.  tajuk ini aku yang bagi. hahaha..Selamat memahami sesuati yang kosong.

Monday, August 22, 2011

Dan Bunyi Itu...





bunyi itu...
makin kuat.bergema.



bunyi itu...
resah.
gelisah.

bunyi itu...
renungan tepat.
tajam.
rotasi jam perlahan-lahan.
seram.

bunyi itu...
kedengaran lagi.
makin pantas. cemas.

bunyi itu...
meremang bulu.
gundah jiwa.


bunyi itu...
konserto terakhir?
makin kuat.



bunyi itu...
bunyi perutku.
menunggu azan maghrib berkumandang pada jam 3 petang. (-.-'')

Friday, August 19, 2011

Oh Tuhan!


Bergenang air mata,
Sebak tidak, sedih pun tidak.

Oh Tuhan!
cukup kuat dugaan kau berikan.

Bergenang air mata,
Sebak tidak, sedih pun tidak.

Oh Tuhan!
cukup besar cabaran yang kau berikan.





Bergenang air mata,
Sebak tidak, sedih pun tidak.


Oh Tuhan!
cukup indah petang jumaat ini kalau aku dapat tidur!
Bergenang air mataku menahan rasa mengantuk ini.
Aduh!

Wednesday, August 17, 2011

Kelayakan Yang Tidak Pasti.





Layakkah aku?
Terdiam, termangu. Persoalan itu senantiasa bermain dalam benak fikiran Mail.
Ditemani segelas Coke, sekotak Winston Light dan sekotak mancis. Persoalan mudah itu masih bermain-main. Terkinja-kinja dalam benaknya. Menari, berlari, mencari sesuatu yang dipanggil jawapan.

Hirupan kecil minuman berkarbonat,diselangi sedutan karbon monoksida yang memenuhi rongga jantung dengan dari sebatang rokok itu. Dengan penuh daya dan harapan agar persoalan itu terjawab.
Dan masih lagi, berlegar-legar dalam pemikirannya. GAGAL. Tiada jawapan yang muncul.

Fatimah. Si gadis kampung. Hitam manis, berlesung pipit. Manis senyumannya.Anak kesayangan Pak Khalid, imam besar masjid Kampung Atas Pagar. Baik budi pekertinya.


satu, dua, tiga, empat...
huuuuuhhhhh, keluh Mail.

4 gelas Coke, dan tiada jawapan yang pasti. Gara-gara kepulangannya ke kampung tempoh hari. Beliau dijodohkan oleh ibu-bapanya dengan si gadis cantik itu. Sememangnya niat yang dipasang dari bangku sekolah untuk menjadikan Fatimah sebagai pelengkap rusuk kirinya itu menjadi kenyataan.
Namun, itu dulu. Dikala masih belum mengenal dunia.Dan dikala Tuhan itu hanya Allah.

Dan tidak lagi sekarang. Bertuhankan dunia. Tiada lagi ucapan Syahadah sekurang-kurang 9 kali dalam solatnya. Tiada Ramadhan yang disambut dengan amal ibadah.
Yang tinggal hanya kemewahan, wanita dan hiburan.
Siapa Tuhanmu? Dunia.

Tiada rokok sebagai pencuci mulut?
Tiada Carlsberg membasahi tekak?
Bangun seawal jam 6 pagi untuk menyembah Maha Pencipta.

Oh, tidak! Ini Jahanam!, bisik hati kecilnya.

Otaknya semakin bercelaru. Bangkit dari kerusi kecil itu, menuju ke satu sudut. Membawa beberapa tin minuman tertulis Tiger Beer demi menghilangkan kerunsingan yang ada.
Layakkah aku?





noTAngan - tiada kena mengena antara yang hidup atau yang mati. Kalau yang masih hidup tu terasa, JANGAN PERASAN!

Saturday, August 06, 2011

Santapan Petang Ramadhan

Dikala darah itu masih mengalir,
Ditemani alunan muzik alam,
Pedih namun itu lumrah,
Ditemani SECAWAN TEH DAN SENASKAH ANTOLOGI,
Dipetang hari Ramadhan ini.
Bukan! Hanya sekeping gambar,
Aku masih mampu menahan nafsu ini,
Luarannya cukup tenang. Bahagia,
Dalamannya cukup pedih, Terluka.

Tuhan, Terima Kasih,
Berat namun harusku tempuh,
Terima kasih Tuhan!

Friday, August 05, 2011

Saat Azan Berkumandang.

Allahuakbar, Allahuakbar......
Laungan azan sayup-sayup kedengaran. Waktu Maghrib telah pun masuk dan saat ini, para manusia, dengan gelojoh menghabiskan segala juadah yang terhidang diatas meja. Aku? Seperti yang lain. Gelojoh. Menghirup air tembikai, membasah tekak yang kering bak gurun sahara.Memenuhi sebahagian perut, ku capai kebab ayam itu.


Seorang diri menjalani ibadah puasa. Sahur seorang diri. Buka puasa seorang diri.

Dan kepala aku, berkecamuk, berserabut. Tiada masalah keluarga untuk difikirkan. Sekadar teringat akan keluarga. Kesal menyelimuti tubuh. Tulang 4 kerat dikerah. Hasil dilihat buat seketika sahaja. Benar!

Belum sempatku habiskan semua, seseorang telah mengambilnya. terima kasih PENCURI.

"Sabar jela Tuhan gantikan dengan lebih baik"

Kak. Terima kasih. Sesungguhnya Tuhan itu Maha Adil. Tuhan telah menggantikannya dengan sebuah keinsafan.

Hilang duit beberapa ratus telah membuatkan aku sedar yang aku telah meng'hilang'kan duit kedua ibu bapaku berjuta-juta dengan sesuatu yang sia-sia. 20 tahun sudah, namun tiada apa yang boleh dibanggakan.Gagal.

Sesungguhnya Tuhan itu Maha Adil. Ujian dan dugaan membuatkan aku ingat pada mereka. Terima kasih Tuhan!

Monday, August 01, 2011

Isnin Bukan Selasa

Tanggal 1 Ogos.
Isnin, bukan selasa,
rutinku tidak seperti biasa,
tiada Winstons sebagai alas perut,
tiada air soya penghilang dahaga.

Aku pejam dan aku celik,
Dia pejam dan terus pejam,
Dan rotasi jam itu tidak pernah melawan hukum azalinya,
Dan munculnya Kau dinanti-nanti,
Penuh pasti, penuh makna, penuh matlamat,
setiap jiwa punya pengisian sendiri.

Dan aku bertemu Kau, tanpa Dia disisi,
7 tahun sudah,
Seperti baru semalam,
Begitu cepat, pantas.

Aku cukup hormati kemunculan Kau,
Punya aura yang berbeda,
Rambut mengerbang tertutup rapi,
Yang ketat sudah dilonggarkan,
Kitab sanjungan mula dicari.

Selamat Kembali Ramadhan.
Akan ku cuba penuhi Ramadhan kali ini dengan sebaik-baik yang mungkin.
Maaf dipinta buat semua.

Wednesday, July 27, 2011

Muncul Tidak Diundang

Disaat ini,
Aku masih disini,
Selepas ini?
Tidak lagi barangkali,

Disaat ini,
Aku masih bernafas,
Selepas ini?
Tidak lagi barangkali,

Disaat ini,
Aku bersama mereka,
Selepas ini?
Seorang diri barangkali,

Kau datang,
Mengikut arahan,
Rayuan tidak akan dilayan, kau yang cukup amanah,
Dan saat itu,
aku, tiada disini,
aku, tidak bernafas lagi,
aku, seorang diri.

Sunday, July 24, 2011

Aku Rindu Kamu

Aku rindu kamu,
turun roll call muka penuh nafsu,
nafsu tidur yang membelenggu,
Nyanyi lagu negaraku,
Diakhiri leteran warden-warden kesayanganmu.
Zaman dahulu.

Aku rindu kamu,
Masuk kelas muka tak ikhlas,
Tak siap kerja kena denda,
Merangkak bawah meja perkara biasa,
Jumping jack latihan harian,
Sekolah asrama, bukan sekolah tentera,
hanya berlaku di zaman dahulu,

Wednesday, July 20, 2011

Kau Yang Maha Hebat

Siapa kau?
Adakah kita bersahabat?
Siapa aku?
Kau kenal aku?
Kau tahu siapa aku?
Bagaimana kau kenal aku?
Kantoi! Kau skodeng aku.

Siapa kau?
Muka kacak,
Badan tegap.
Model? barangkali,
Artis? mungkin [tidak glamour]
Aku kau kenali,
Kau aku tidak kenali.
Kantoi! Kau tak glamer.

Meradang gembira,
Menangis terkinja-kinja,
Mabuk mungkin,
Mabuk, mabuk dan kau mabuk lagi,
Mabuk dengan dunia kau.
Dunia yang kau anggap kau yang punya.
Segala-galanya.


Bangun kawan!
Kau tidak aku kenali,
Tapi kita sama bukan?
makhluk Tuhan dibumi ini.
Bangkit kau dari mabuk kau.

Mana hilang? rasionaliti.
Mana pergi? akalmu.

Emosi semata-mata.


Kau bukan lembu,

Jangan jadi lembu sebab kau punya akal untuk berfikir.

Terima Kasih Untuk Kawan

Kehadapan kau, kawan yang aku sayang,

Indah!
Cukup indah, rotasi jam seakan-akan berganda.
laju dan sebentar.
tidak kekal lama,
Rindu terubat,
Hati tenang buat seketika,
Terima kasih sahabat,
Terima kasih atas segalanya.

Maaf!
Ku pohon maaf atas kesulitan itu,
Aku tahu kau tidak selesa,
Dan aku tahu apa yang kau rasa,
episod dulu, kembali tiba,
Bersalah?
Gundah?
Jangan dikenang,
Jangan difikirkan.

Jangan Gundah,
Jangan Gelabah,
Kita punya Dia,
Pohon apa saja padaNya,
Luahkan segala padaNya,
Kerna Dia Yang Maha Berkuasa.

Aku?
Aku sekadar membantu apa yang aku mampu.

Terima Kasih atas segalanya,
Akan ku kenang sampai bila-bila.

Sunday, July 17, 2011

Saya Punya Google +

Lama,
Aku tinggalkan tak menulis.

Lama,
Aku begini,

Aku bertapak disini.
Mencari kenalan yang boleh aku buat bini. [ayat cam vavi] hahaha

Wednesday, July 13, 2011

Pen Dan Kertas.



Tudung kelabu ala-ala Hana Tajima, Cardigan kelabu, Baju tee bercorak Mickey Mouse, Jeans hitam kepudaran warna, selipar flipper merah jambu. Ya, itu penampilan pertama kau. Menarik. Ya, kau berjaya menarik perhatian aku. Dari rak kanan ke rak kiri. Penuh teliti kau melihat kasut dan selipar yang aku pun tak tahu apa nama spesifiknya. Yang aku tahu Cuma Selipar jepun dan sneakers, Kolot bukan?

                Kau berlalu depan cermin 7 kaki itu, Cantik! Ya. Penampilan kau sungguh cantik. Raut wajah mu yang putih, tanpa mekap yang tebal. Sudah membuatkan hatiku gundah. Resah. Setelah puas kau meneliti setiap pasang, kau hulurkan padaku sepasang kasut hitam. High heels.

Aku terpinga-pinga. Kau diam membisu.
 Adakah kita pernah berjumpa sebelum ini?
Adakah kau meminta untuk aku bayarkan kasut ini sebagai tanda perkenalan?
Adakah kau bekas kekasih hatiku?
Aku hanya mampu tersenyum. Namun senyuman yang punya 1001 persoalan.
Kau?
Masih diam. Membalas senyuman aku? Harapan.

Kau keluarkan sekeping kertas.
Lagi 1001 persoalan bermain dalam fikiran aku, apa ini? Apa kau mahu menulis nombor telefon kau?
Bagus juga, boleh jadi teman dikala aku bosan, bisik hati aku.

Kau keluarkan sebatang pen, Pilot Rexgrip berwarna biru. Lalu kau tulis nombor 7.

Kau hulurkan padaku. Oh. Kau minta saiz 7. Ya sekarang aku faham. Dan aku berlalu kearah stok kasut yang bersepah itu. Dan begini rutin harian aku sebagai seorang promoter kasut di kedai kasut wanita. 
Usha awek itu lumrah.Mencuci mata. Silap-silap dapat buat bini.Haha.

Tapi aku masih blur mengapa kau diam dan tidak bersuara. Bukan setakat suara, senyum pun tidak.
Adakah kau bisu?

Aku hulurkan kasut saiz 7 itu, dengan senyuman yang paling ikhlas. Tapi kau? Muka seperti tiada apa yang berlaku. Tidak membalas senyuman ikhlas aku ini. Kecewa. Rupa ada, tapi berlagak. Bisik hatiku.

Dan kau berdiri dihadapan cermin 7 kaki itu lagi, tiada lagi flipper merah jambu, tapi berkasut tumit tinggi hitam. Aduh sekali lagi kau tampak begitu cantik. Aduh! Adakah ini yang dikatakan cinta pandang pertama? Betul! Hatiku tidak tenteram. Jantungku kencang.

Kau hulurkan aku kertas bertulis,
Bang, berapa harga? Tak ada discount ke?
Dan waktu itu, kau masih tidak senyum. Muka ketat.

Aku menunjukkan isyarat nombor 5, Bermaksud RM50 untuk sepasang kasut itu.
Apa kau betul-betul seorang bisu? Tanya hatiku yang serabut ini.

Dan kau mengangguk tanda setuju, Kau hulurkan aku not RM50. Disaat aku sedang meletakkan kasut tersebut didalam beg plastic. guruh kedengaran, diikuti suara Eminem rap. Ringtone handphone si gadis ini, Stan – Eminem ft. Dido.

Hello, aku dekat kedai kasut depan la, kejap-kejap tengah bayar. Lagi 5 minit aku sampai. Tunggu aku tempat tadi.

Ternyata dia tidak bisu, Dia boleh bercakap. Dia menjawab panggilan itu. Tapi dia bercakap sambil menutup mulutnya dengan tangan. Apa yang telah berlaku. Aku masih dalam keadaan blur dan terpinga-pinga.

 Dan kau mengambil beg plastic itu dan berlalu pergi. Dan senyuman terakhir kau membuat hatiku hancur. Alangkah tergamamnya aku, kau senyum padaku. Ya, kau senyum padaku. Betul-betul ikhlas kau senyum padaku. Tapi, mana pergi semua gigi kau? Tiada gigi walaupun sebatang. Aduh! Muka cun tapi tiada gigi. Dan sekarang aku faham mengapa kau bercakap sambil menutup mulut.




p/s - cerita ini rekaan semata-mata. tiada kaitan antara yang hidup dan yang mati. 







Kita Kawan, Bukan?

Kita kawan, bukan?
Aku sayang kau,
Kau sayang aku,
Kita kawan, bukan?


Kita kawan, bukan?
Kau mengambil berat tentangku,
Aku mengambil berat tentangmu,
Kita kawan, bukan?

Kau jauh nun disana,
Aku jauh disini,
Kita kawan, bukan?

Aku jatuh hati padamu,
Kau? Apa jawapan kau?
Walau apa jawapan kau,
Kita masih kawan, bukan?  


Tuesday, July 12, 2011

Karma Jatuh Ke Riba

Hidup.Mati
Tua.Muda
Kepala botak, cecah bahu.
Utara berada jauh diselatan.
Aku?
Sesat ditengah.

Sesak.Tersepit.
Antara ilusi dalam realiti.
Berjuang, berperang,
Peperangan atas nama keamanan.
Keamanan menuntut pembebasan.
Pembebasan dari kekesalan,
kesal yang tiada rasa kesal.
Berulang kali. Masih berulang.

Sedar?
Tidak!
Separa sedar waktu itu.
Bersandar pada emosi semata-mata.
Marah.Suka.Girang. Kecewa.

Tidak!
Aku separa sedar,
Bukan niat asalku.
Tidak punya pisau,
Tidak punya parang,
Tidak punya molotov,
Tidak!
hanya ini yang aku ada.
Maafkan aku.

Robek, lapah,
Aku tinggal,
Tanpa jahitan.
Sakit?
Maafkan aku.

Roda hamster merah itu senantiasa berpusing,
Betul!
Aku tidak akan berada diatas senantiasa,
Sedar?
Ya!
Aku mula sedar.
Tidak! aku sedar waktu ini,
Aku tahu apa isi hatimu waktu itu.
Bagaimana?
Ya! Karma datang menghadapku.
Aku berada di tempatmu waktu ini.
Dosa silam datang berterbangan,
Ini hukuman duniaku,
Maafkan aku.

Cinta

Cinta?
Indah.Terindah.Paling indah.

Cinta?
Bahagia. Paling bahagia.

Cinta?
Perit. Terperit. Paling Perit.

Cinta?
Jangan!
Bukan mainan.

Cinta?
Jangan! Jangan! Jangan!
Jangan ditanya aku yang buta ini.
Buta tentang apa itu cinta.

Cinta?
Jangan ditanya tentang bila.
Tiada masa sesuai.
Kian suntuk?
Barangkali.

Cinta?
Jangan ditanya dengan siapa.
Tiada yang mencintai aku!
Kau?
Kau cinta aku?

Cinta?
Cukup!
Aku? Siapa aku?
Siapa aku untuk bercinta?

Cinta?
Sudah! Cukup!
Biarkan aku!
Mencari cinta?
Ya! Biarkan aku mencintai diriku sebelum menerima cintamu.
Biarkan aku cinta pada Penciptaku sebelum menerimamu sebagai pelengkap tulung rusukku.

Friday, July 08, 2011

From SA to TM

Journey begin. From here to there.
No one besides me. Camera + cloth + Buku Kosong.

2-July-2011

8.15 A.M
-  From Plantinum to Padang Jawa KTM station.

8.30 A.M
- KTM arrive. Journey start here.
- Damn! Full with people who wanna hang out at KL today.
- Me? move to Tanjung Malim jew.  
 
-->[Ape ade sane. Nape ko beria-ia nak pergi sane?]
-->Yeah, miss little Nurdini. :D
-->Btol ka? 
-->OK. aku mahu jumpa kawan aku. Tapi x dapat jumpe coz nenek die meninggal... puas hati? (-_-'')

9.15 A.M
-KL Sentral? Here i am.
- Breakfast at KFC.
- Burrrrpp Alhamdulillah.
- Here comes to desserts. Winston Only :D
- Waiting for no one. Wait till the perfect time has come.

KFC Breakfast set :D



So Boring here.
 OK. Boring with KL atmosphere. Start moving.

11.00 A.M
-Depart from KL Sentral to TM
-Transit at Rawang.
-RM7 only :)
Ramai la pulak... :(


11.45 A.M
-Arrive Rawang
-Yeah!  really love this part! So am i...still WAITING ..lalala
-Have to wait for KTM arrive. Next 45 minutes maybe...urgghhh~
-AT-1? Where are you? Lets move! yeah!
 All these picture taken at Rawang KTM Station.


Yeah! Aku suka menunggu!

The Railways.


Yeah! Habis melekat.... masuk semak la sangat (-_-'')
Ini Keretapi sudah sampey :D


1.45 P.M
- Here I come! Tanjung Malim! Yeah!.
- Yuhuuu...i'm a stranger, Analog camera hanging at my neck. haha.. Old skool rocka!
- Daym! Have to wait for my sister to pick me up. next 3 hours maybe. (-_-'').. So am i, still WAITING. lalala...
- Pusing-pusing yusdi-go-round. 20 minit sudah habis ka? Aiya, manyak cepat ma..hahaa..

The Pekans 
The Pekans, (-_-'')

Mati.
Only In Tanjung Malim! wakaka...


Lunch time!
-Restoran Ghani, Just small mamak restaurant.
-No corner lot mamak like BARRA, HAKIM, KHULAFA at Tanjung Malim. (-_-'')
-This Ghani is so nice. 1 Malaysia. Ooppppsss...Not 1 Malaysia. BUT 1 ASIA! haha.. Bangla, myanmar,  Pakistan? Semua ada.. :P
-But the most interesting part, Budak-budak baru nak up. Skinnyjeans, Full Cap, Baju fit, pakai rantai, Isap rokok Winston, Beg DSLR. wakakaka... Jalan kengkang..hahahahahahaha...

Santapan Tengah hari. [maaf gambar gelap. kurang pengcahayaan]
Restoran Ghani. Tak la sebesar Hakim.



yeah! aku? Keluarkan buku, aku menulis. :D


yeah! almost 2 hour at that mamak. Ayuh ronda-rondi lagi!
Jam 3 buka pasar malam? hahaha...Pasar petang le~







4 P.M
Finally. She's here. after almost an hour at Bus stop near KTM Tanjng Malim. Yeah! Alone baybeh!


Credit to Kak Mar. Kak! tanks for Dina Zaman's book. Peneman perjalanan kali ini. Tenkiu :D



 all picture taken with :-
-Canon AT-1
-28mm f2.8
-Kodak Gold 200

Sunday, July 03, 2011

Kita Kawan, Lawan. Syaitan!

Depan kau teman,
Belakang kau rakan,
Teman kau agungkan,
Rakan kau beri kutukan.

Lumrah alam,
Depan kau kipas,
Belakang kau libas,
Kejam bukan?

Disaat riang,
Gembira,
Kau? Mestilah paling rapat,
Akrab, Cukup Erat.

Dibalik terang?
Duka?
Sugul?
Jatuh ke bawah?
Mana? Mana? MANA?
Pelukan erat hilang!
Mana kau yang digelar teman?
Kau tinggalkan aku sendirian.
Ini balasan buat seorang teman?
Persetan kau dengan nama TEMAN!

Purnama,
Walau punya 1 wajah,
Warnanya mampu berubah,
Sepertiku,
Jangan kau ingat aku seperti dulu,
Tidak lagi mudah jatuh padamu.

Tuesday, June 28, 2011

Ulang Tahun Yang Luka

Tinggalkan yang lalu,
Biarkan berlalu,
Kenang sejarah lalu,
Sebagai pengajaran paling berilmu.

Muncul kembali,
Tarikh lalu,
Seperti selalu,
Ucapan penuh di wall Facebook aku,
Terima kasih rakan-rakanku.
Panjang umurku,
Murah rezekiku,
Doakan aku.


Namun, kesibukan kerja.
Dia lupa.
Dia tidak lupa. Itu katanya.
Sedih dan sebak.
Namun aku tetap berterima kasih.
Terima Kasih untuk itu.

Maka hari ini bukan seperti sediakala,
 Hari ini Hari Ulang Tahun Yang Luka.

Monday, June 27, 2011

Api Marak

Pedih, pilu.
Derita ditindas,
Derita dipijak.
Bangkit kami kerna sikapmu.


Jangan diacu,
Jangan dituju.

Jangan kau tuang,
Jangan kau buang,
sebotol, segelen, setong, selori.
Jangan. Jangan dan Jangan.

Egypt. Tunisia. Libya.
Biarkan mereka jadikan contoh.
Biarkan nama mereka dalam sejarah dunia.
Jangan biarkan Malaysia turut sama.
Jangan jadi seperti mereka.

Monday, June 20, 2011

Ku Mohon

Malam yang redup,
Sayu,
Bulan yang cerah,
Terang.
Angin yang bertiup,
Syahdu.
Ungkapan keramat,
Aku rindu.

Rindu akan lirikan matamu, Tajam.
Rindu akan sindiranmu, Pedas.

Bertahun telah berlalu,
Kau pergi atas permintaan Dia,
Kau tinggalkan kami semua,
Disaat aku masih tidak kenal akan dunia.

Kasar telapak tanganmu,
Tanda kau berkerja keras.
Membesarkan aku dan yang lain.
Ku Mohon, diberi kekuatan.
Kuat sepertimu, menempuh pelbagai dugaan hidup dengan tabah.
Terima Kasih.



Tanggal 19-Jun, Selamat Hari Bapa buat semua,
Sayangi bapa anda selagi mereka masih ada,
Aku hanya mampu tumpang gembira.
Tanggal 20-Jun. Hari Lahir arwah Yusof Ibrahim. Arwah ayah aku. Tiada sambutan hari lahir, Tiada sambutan hari bapa seperti yang lain.

Sunday, June 19, 2011

Gagal

Loser. Ya. Kau? Tidak. Aku.
Ya, aku seorang yang sedikit loser.
Kenapa?
Aku tak sekental kakak-kakak aku,
Aku tak sepandai adik aku,
Aku tak sekuat abang aku.
Kerna aku, bukan mereka.
Ini aku.

Ya Tuhan, Aku bersyukur ke hadratMu,
Mempertemukan aku, dengan dia,
Dia memberi aku semangat,
Dan dia adalah kawan yang baik.
Terima Kasih.

Friday, June 17, 2011

Ini Bukan Sarang Kamu


Merana, mati dan terus reput,
Reput dimakan anai-anai,
Anai-anai hebat dalam kerangka,
Menari-nari melonjak gembira.
Terjun ke dalam Medulla Oblongata,
Tersumbat dan terus tersekat.

Efek sampingan,
kekal dan akan terus berkekalan,
sehingga di beri kekuatan untuk diri ini bangkit,
BANGKIT menghalau segala anai-anai kecil,
Buang dari kerangka,
Agar berfungsi seperti sediakala,
Menyimpan maklumat berguna.

Tuesday, June 14, 2011

Awan Jahat

altitud yang sama, atmosferanya berbeda,
putih, telus.
seakan-akan awan terbang rendah,
ada yang menghirup ibarat menghirup oksigen,
segar dari pohon ceri yang rendang,
ada yang menutup mulut ibarat gas ammonia bersesaran,
silap. kusangka awan segar.
karbon monoksida rupanya.

aduh! tiada  adab,
sungguh biadap,
udara segar bertukar,
gas toksik dihela,
tiada etika,
pelajarannya sungguh sia-sia.



Keluh resah gelisah,
Mood semangat hilang tiba-tiba,
Melihat gelagat mereka, punya tak punya idea tentang yang lain,
Egonya cukup tinggi.
Setinggi Cenderawasih di langit,
Terima kasih Sang Penyu.
Kemenanganmu pengubat hati ku,
Mengubat dari perangai penyokong-penyokongmu,
Tak punya adab di khalayak ramai.

Saturday, June 11, 2011

Kerja Dunia

Hidup.Mati
Ikan menyanyi,
Kucing menari,
Jangan tanya,
Itu kuasa Dia.

Siapa kita?
Persoal itu semua,
Si gadis hodoh, gelak terbahak-bahak,
Si kacak terencat, hina sebaik mungkin,
Siapa kita?
Begitu berani memperlekeh ciptaan-Nya.

Awan hitam berlalu pergi,
Muncul mentari di balik pelangi,
Mengeluh sana sini,
Itu urusan resmi,
Jangan ditanya mengapa Dia buat itu ini,
Yang harus ditakuti,
Adakah amalan kita menepati apa yang Dia kehendaki.

Thursday, June 09, 2011

Janji Itu Biasa


Berdiri aku sendiri,
Khalayak ramai namun sepi.
Riak wajah nampak happy
Terpacak aku seorang diri

Rotasi jam berpuluh kali
Gear kejang dan terus mati
Namun aku masih disini
Menanti sang bidadari muncul seperti yang dijanji

Janji tinggal janji,
Bidadari yang dinanti tiada disisi,
Yang dinanti hanyalah imaginasi,
Imaginasi aku yang sepi seorang diri,
Di tepi perigi, dihujung jalan mati.


Wednesday, June 08, 2011

Penjara Kabur

Nama aku Daim,
Bukan, Aku bukan gula-gula dalam bungkusan merah itu,
Hero drama itu juga bukan aku.
Bukan ku pinta untuk diberi nama ini.

Meronta-ronta,
Aku dikunci mati.
Mengapa aku di sini?
Gelap, Sendiri.

Terkurung dalam penjara,
Jasad diberi nama,
Meronta-ronta, merayu pada Yang Maha Esa,
Agar dilepas dari bebanan penjara minda.

Gelas Kaca

Duhai si cantik,
Kau hadiah bermakna buat kami,
Hadiah berharga buat kami,
RM50? RM100? Rm10k? RM20K? RM30K?
Itu harga pasaran.
Terpulang pada kau,
Kau punya hak menilai diri.

Duhai si cantik,
Kau anugerah Tuhan kami,
Pelengkap diri kami,
Tak mampu kusentuh sesuka hati.
Tinggalkan cap jari,
Tika kau masih suci.

Duhai si cantik,
mengapa begitu murah kau jual dirimu?
RM50? RM100? Sekali guna.
Mana pergi harga diri kau?
Mana pergi keagungan kau?

Dimana penggoncang dunia seperti Sumayyah?
Dimana dapat ku temu seperti Siti Khadijah?
Bagaimana kau mampu jadi seperti mereka,
Tika maruah kau jual murah.

Jangan dibiar terdedah,
Itu bukan sedekah,
Kau bakal nyalakan api nafsu serakah,
Kelak kau yang terima padah.





Sunday, June 05, 2011

Roti Dan Milo Ais.

Anjing menyalak, melalak. Kucing itu tunduk malu. Diam membisu. Dihina oleh penghina sehina-hina yang mungkin. Berbulu tapi tidak sebulu. Itu mereka.Anjing dan sekutu-sekutu nya.Kucing tiada teman. Kini kucing sedar, roda hamster tidak senantiasa diatas.
Perasaan malu sang tikus dihina kucing mula merebak di dalam jiwa kucing itu sendiri. Gara-gara kumpulan anjing itu.

Suasana sunyi. Sepi. Terkedek-kedek berjalan seekor kucing mengendong sekeping roti.Tiba di satu tempat yang gelap.Kecil. Sempit. Seekor anjing, punya dog tag tertulis Feist berjalan seorang diri. Namanya barangkali.Menyalak-nyalak ke arah kucing berbulu hitam kelabu ini. Salakan ini tidak seperti  tadi. Seakan-akan memohon bantuan. Dan sang kucing merasa pelik. Ke mana gerombolan lain yang menyalak, melalak menghina tadi? Kucing menghampiri. Dan anjing itu jelas meminta bantuan. Memohon sedikit roti untuk mengalas perut.

Pada ketika kucing mendengar anjing meminta roti yang berada dalam kendongannya, kucing merasakan diri  masih diperlukan. Dan ini benar. Kucing mula rasakan dirinya masih lagi dihargai. Dan datang ke arah kucing satu lembaga merah tidak berkaki, terbang meluru kearahnya. Dan lembaga tadi turun dan meperkenalkan diri sebagai Tempter makhluk Tuhan yang datang untuk menjahanamkan makhluk-makhluk tuhan yang lain. Tempter menghasut kucing untuk tidak menghiraukan anjing yang lapar itu. Ayat-ayat manis dikeluarkan Tempter seperti ingin mengajak kucing menjadi downline dalam perniagaan MLM. Kucing hampir tergoda. Membalas dendam atas penghinaan yang dilontarkan kepadanya.

Anjing sedih.Dan masih merayu. Perut sang anjing berkeroncong seperti sebuah persembahan orkestra agung yang diketuai oleh Dato' Ramli MS. Tempter masih berbisik-bisik. Kucing makin ego. Anjing merayu sayu.
Dan kucing mengalah. Belas kasihan masih wujub dalam hati kecilnya. Ditinggalkan ego yang tinggi melangit ditepi tong sampah MBSA yang tidak terurus itu. Dek kerna sekeping roti dan anjing lapar. Roti Gardenia butterscotch dipotong dua. 1 untuk anjing. Dan 1 untuk kucing.

Lembaga merah itu berang! Memaki hamun kucing. Bodoh katanya. Perbuatan membantu orang yang menjatuhkan kita itu satu perkara yang sia-sia. Dan kucing itu tidak menghiraukan cacian dari lembaga merah itu. Berjalan terkedek-kedek tinggalkan lembaga merah, dan anjing yang baru pertama kali mendapat Gardenia butterscotch. Karma. Aku percaya pada itu. Bisik hati kecil kucing.

Berjalan tanpa arah tuju. Jalan dan terus berjalan. Tanpa arah dan tujuan yang satu. Masih gembira dapat berkongsi roti. Senyum lebar hingga ke pipi.

"Kucing kurap tak ada bulu!" Tersentak tiba-tiba.
Bunyi salakan segerombolan anjing.2 ekor Rottweiler, 3 ekor Pitbull seekor Chihuahua dan, anjing yang berkongsi roti itu, Feist.

Moral kucing itu kembali down. Kembali dihina. Dan mereka masih terus menghina. Silih berganti kutukan dan cacian. Disilih ganti dengan menghirup milo ais. Sungguh besar dugaan makhluk Tuhan yang gondol bulunya ini. Dihina, diduga dengan milo ais di kala mentari tegak di atas kepala. Ini gila. Riak wajah kucing sangat-sangat memohon agar dia mendapat air milo itu. Sedap.Namun, sang kucing ini takut. Kucing berpatah balik. Lari dari dugaan dan cacian itu. Meninggalkan anjing-anjing itu. Dan lembaga merah itu muncul kembali. Terbang rendah. Gelak guling-guling.

"Kau bodoh! Tengok bagaimana anjing itu hina kau kembali"
Berguling-guling di awangan lembaga merah itu. Mengapi-apikan keadaan. Sedih dan sayu. Berjejeran air mata kucing. Jauh kucing meninggalkan anjing dengan hilai tawa dibelakang sana. Dan tasik sepi itu sekali lagi menjadi tempat di mana kucing itu meratapi nasib. Menjadi kucing hitam kelabu, berbulu gondol seakan-akan hutan tebal di Sarawak yang gondol atas nafsu tamak manusia itu sendiri. Tekak kering. Mengenang milo ais dalam genggaman para penghina jalanan yang perasan mereka cukup bagus. Tempter masih bersama kucing. Kononnya meratapi nasib kucing. Punya hidden agenda sendiri. Menghasut. Manjahanamkan makhluk Tuhan.

Karma. Kucing masih percaya akan hukum ini. Walau dihasut dan diapi Tempter, kucing percaya akan kekuasaan Pencipta Yang Maha Esa. Dengan tidak semena-mena, muncul di balik semak itu. Binatang 4 kaki. Rupa sedikit ganas. Menggendong plastik berisi air. Dan itu Milo ais! Feist menggendong milo ais ke arah Kucing. Ditinggalkan plastik air itu di tepi kucing dan berlalu pergi dengan angkuhnya. Tanpa sebarang kata. Hilang dalam semak. Terkesima kucing itu. Kaget dek perbuatan anjing yang pelik itu.Air mata terus berhenti mengalir. Turut kaget disisi kucing ialah lembaga merah itu. Menggosok mata buat sekian kali. Dianggap mimpi di siang hari. Namun ini realiti.
Diangkat plastik air untuk diminum. Dan di saat ini, air mata kucing kembali mengalir. Sedikit titisan telah masuk ke dalam plastik air. Terharu dengan nota kuning yang ditampal diplastik air tadi.
Terima kasih untuk roti. :)
 Dan karma yang dipercayai kucing itu benar.