Sunday, May 08, 2011

Picisan Hari Ibu

8 Mei. Sambutan Hari Ibu. Barangkali. Dan ada beberapa pendapat mengenai Sambutan Hari Ibu menurut perspektif Islam. Dan aku tidak layak untuk memperkatakan tentang itu. Baca disini.


Puluhan tahun berlalu,
Pertarungan hidup matimu,
Demi aku.
Terima kasih ibu.

Kau masih teguh disitu. 
Menunggu dan terus menunggu,
Kepulangan anakmu.
Namun, aku mengecewakanmu.

Dan kau tetap menunggu,
Walau dengan hanya panggilan suaraku,
Namun aku masih mengecewakanmu,
Lupakanmu sehingga kau sendiri menghubungiku.
Maafkan ku ibu.

 Dan usia remaja aku tidak bersamamu, 
Jauh,dan rakan menjadi teman,
Aku tahu, dibenakmu terfikir tidakkah aku rindu pada mu. 

Itu pandanganmu,
Aku sebenarnya malu, 
Malu dengan yang lain, 
Aku tidak sehebat mereka, segulung ijazah gah disisi.

Aku?
Dan aku malu kerana tidak dapat menjadi seperti mereka,
Hebat bersama kerjaya masing-masing,
Dan maafkan aku, 
Aku telah mencuba, namun masih belum berjaya.

Dan maafkan aku sekiranya aku tidak dapat membahagiakan kau sekarang, Dan aku berikrar pada diriku ini yang aku akan bahagiakan kau kelak. Aku akan doakan segala yang terbaik buatmu. Sesungguhnya pergorbananmu tak mampu aku balas hingga hujung nyawa.

Sedikit pengorbanan seorang ibu yang aku ingin kongsi bersama.




Dan mereka lah yang menjaga kita dari kecil hingga ke besar
Siapa yang menyuap nasi kemulut kecil kita satu ketika dahulu?

Dan beliau masih berusaha untuk membahagiakan kita walau diusia tua.




noTAngan - Dan bingkisan ini aku tulis kerna idea untuk menulis buat umi aku muncul. Hari ini orang celebrate hari ibu. Dan aku tidak mampu untuk menghadiahkan sebuah Mercedes atau BMW namun aku hadiahkan sebuah picisan dari aku. Buat para ibu didunia.

3 comments:

Izzaty Ishak said...

Perghhhh

Meleleh air mata.

Ń¼dakulalaŃ¼ said...

luahan aku pada hari ibu.

lemongrassbeam said...

Aku juga tidak punya apa² untuk ibuku :(